Imam Syafi’i Menggugat Syi’ah Rofidhoh

Tidak samar lagi bagi setiap orang yang berakal bahwa kaum Rofidhoh adalah kaum yang memiliki banyak penyimpangan, kesesatan dan sisi kesamaan dengan kaum Yahudi . Oleh karenanya, Imam Syafi’I memperingatkan keras kepada kita akan bahaya mereka. Berikut ini beberapa nukilan dari Imam Syafii tentang Rofidhoh . Semoga tulisan ini bermanfaat dan membuka mata sebagian kalangan yang masih tertipu oleh tipu muslihat Syi’ah:

1.    Rofidhoh, kelompok paling pendusta
Imam Syafi’i mengatakan:

لَمْ أَرَ أَحَدًا مِنْ أَصْحَابِِِِِ الأَهْوَاءِِِِ أَشْهَدَ باِِلزُّوْرِ مِنَ الرَّافِضَةِ

“Saya tidak mendapati seorangpun dari pengekor hawa nafsu yang lebih pendusta daripada kaum Rofidhoh”.

2.    Sholat di Belakang Imam Sholat Rofidhoh

قَالَ الْبُوَيْطِيُّ: سَأَلْتُ الشَّافِعِيَّ: أُصَلِّيْ خَلْفَ الرَّافِضِيْ ؟ قَالَ: لاَ تُصَلِّ خَلْفَ الرَّافِضِيِّ، وَلاَ الْقَدَرِيِّ، وَلاَ الْمُرْجِئِ. قُلْتُ: صِفْهُمْ لَنَا.  قَالَ: مَنْ قَالَ: الِإِيْمَانُ قَوْلٌ فَهُوَ مُرْجِئٌ، وَمَنْ قَالَ: إِنَّ أَبَا بَكْرٍ وَعُمَرَ لَيْسَا بِإِمَامَيْنِ فَهُوَ رَافِضِيٌّ، وَمَنْ جَعَلَ الْمَشِيْئَةَ إِلَى نَفْسِهِ فَهُوَ قَدَرِيٌّ

Berkata al-Buwaithi: Saya pernah bertanya kepada Syafi’i: Apakah saya sholat di belakang Rofidhah? Beliau menjawab: Jangan sholat di belakang seorang Rofidhah, Qodariyyah, Murji’ah. Saya berkata: Sifatkanlah mereka kepada kita. Beliau menjawab: Barangsiapa mengatakan bahwa iman itu sekadar ucapan maka dia adalah murji’ah. Barangsiapa mengatakan bahwa Abu Bakar dan Umar bukan imam maka dia adalah Rofidhoh. Barangsiapa yang menjadikan kehendak pada dirinya maka dia adalah Qodariyyah.

3.    Rafidhoh sejelek-jelek kelompok

قَالَ يُونُسُ بْنُ عَبْدِ الْأَعْلَى: سَمِعْتُ الشَّافِعِيَّ إِذَا ذُكِرَ الرَّافِضَةُ عَابَهُمْ أَشَدَّ الْعَيْبِ، فَيَقُولُ: شَرَّ عِصَابَةٍ

.
Yunus bin Abdil A’la berkata: Saya mendengar Imam Syafi’i apabila disebutkan Rofidhoh maka beliau mencela mereka dengan keras seraya mengatakan: “Mereka adalah kelompok yang paling jelek”.

4.    Kesepakatan Ulama Tentang Keutamaan dan Khilafah Abu Bakr ash-Shiddiq
Imam Syafi’i berkata:

أَجْمَعَ النَّاسُ عَلَى خِلَافَةِ أَبِي بَكْرٍ فَاسْتَخْلَفَ أَبُو بَكْرٍ عُمَرَ ثُمَّ جَعَلَ عُمَرُ الشُّورَى إِلَى سِتَّةٍ عَلَى أَنْ يُوَلُّوهَا وَاحِدًا، فَوَلَّوْهَا عُثْمَانَ، قَالَ الشَّافِعِيُّ: وَذَلِكَ أَنَّهُ اضْطُرَّ النَّاسُ بَعْدَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَلَمْ يَجِدُوا تَحْتَ أَدِيمِ السَّمَاءِ خَيْرًا مِنْ أَبِي بَكْرٍ الصِّدِّيقِ فَوَلَّوْهُ رِقَابَهُمْ

.

Manusia telah bersepakat tentang kekhilafahan Abu Bakr, lalu Abu Bakr mengangkat Umar menjadi khalifah, lalu Umar menyerahkan khilafah kepada enam orang agar bermusyawarah untuk menunjuk salah satu diantara mereka, lalu mereka menyerahkannya kepada Utsman. Imam Syafi’I mengatakan: Manusia terdesak setelah Rasulullah lalu mereka tidak mendapati seorangpun di bawah kolong langit yang lebih baik dari Abu Bakr sehingga akhirnya mereka menyerahkan kepemimpinan kepadanya.

5.    Aqidah Syafi’I Tentang Tingkatan Keutamaan Sahabat
Imam Syafi’I berkata:

أَفْضَلُ النَّاسِ بَعْدَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَبُو بَكْرٍ ثُمَّ عُمَرُ ثُمَّ عُثْمَانُ ثُمَّ عَلِيٌّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ

.
Manusia terbaik setelah Rasulullah adalah Abu Bakr kemudian Umar kemudian Utsman kemudian Ali –Semoga Allah meridhoi mereka semua-.

6.    Memuliakan Para Sahabat Nabi
Imam Syafi’i berkata:

وأَعْرِفُ حَقَّ السَّلَفِ الَّذِينَ اِخْتَارَهُمْ اللهُ تَعَالَى لِصُحْبَةِ نَبِيِّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، وَالْأخْذُ بِفَضَائِلِهِمْ، وَأُمْسِكُ عَمَّا شَجَرَ بَيْنَهُمْ صَغِيرِهِ وَ كَبِيرِهِ، وأقدم أبا بَكْرٍ، ثُمَّ عُمَرُ، ثُمَّ عُثْمَانُ، ثُمَّ عَلِيّاً رضي الله عنهم، فَهُمُ الْخُلَفَاءُ الرَّاشِدُونَ

.
Saya mengetahui hak salaf (pendahulu) yang dipilih oleh Allah untuk menemani NabiNya, saya mengambil keutamaan mereka, dan saya menahan diri dari perselisihan di antara mereka baik masalah kecil atau besar, dan saya mendahulukan Abu Bakr, kemudian Umar, kemudian Utsman, kemudian Ali, merekalah para khalifah rosyidin.

7.    Memuji Para Sahabat Nabi
Imam Syafi’i berkata:

وَقَدْ أَثْنَى اللهُ تَبَارَكَ وَتَعَالَى عَلَى أَصْحَابِ رَسُوْلِ اللهِ فِي الْقُرْآنِ وَالتَّوْرَاةِ وَالإِنْجِيْلِ, وَسَبَقَ لَهُمْ عَلَى لِسَانِ رَسُوْلِ اللهِ مِنَ الْفَضْلِ مَا لَيْسَ لِأَحَدٍ بَعْدَهُمْ, فَرَحِمَهُمُ اللهُ وَهَنَّأَهُمْ بِمَا أَتَاهُمْ مِنْ ذَلِكَ بِبُلُوْغِ أَعْلَى مَنَازِلِ الصِّدِّيْقِيْنَ وَالشُّهَدَاءِ وَالصَّالِحِيْنَ, أَدَّوْا إِلَيْنَا سُنَنَ رَسُوْلِ اللهِ وَشَاهَدُوْهُ وَالْوَحْيُ يَنْزِلُ عَلَيْهِ, فَعَلِمُوْا مَا أَرَادَ رَسُوْلُ اللهُ عَامًّا وَخَاصًّا وَعَزْمًا وَإِرْشَادًا, وَعَرَفُوْا مِنْ سُنَّتِهِ مَا عَرَفْنَا وَجَهِلْنَا, وَهُمْ فَوْقَنَا فِيْ كُلِّ عِلْمٍ وَاجْتِهَادٍ وَوَرَعٍ وَعَقْلٍ وَأَمْرٍ اسْتُدْرِكَ بِهِ عُلِمَ وَاسْتُنْبِطَ بِهِ وَآرَاؤُهُمْ لَنَا أَحْمَدُ وَأَوْلَى بِنَا مِنْ رَأْيِنَا عِنْدَ أَنْفُسِنَا

“Sungguh Allah telah memuji para sahabat Rasulullah dalam Taurat dan Injil dan Allah memberikan lewat lisan rasulNya kepada mereka keutamaan-keutamaan yang tidak diperoleh oleh seorangpun setelah mereka, semoga Allah merahmati mereka dan memberikan keselamatan kepada mereka dengan apa yang Allah berikan kepada mereka itu untuk sampai ke tingkatan para shiddiqin (orang-orang jujur), para syahid dan para shalihin, mereka telah menyampaikan sunnah Rasulullah kepada kita, dan mereka menyaksikannya ketika wahyu turun kepada beliau, sehingga mereka mengetahui maksud Rasulullah berupa umum dan khusus, wajib dan sunnah, dan mereka mengetahui apa yang kita ketahui dan kita tidak ketahui, mereka lebih tinggi daripada kita dari segi amal, kesungguhan, waro’, akal dan perkara yang dikritik atau diambil dalil, pendapat-pendapat mereka lebih terpuji dan lebih utama bagi kita daripada pendapat kita sendiri”.

8.    Melarang Dari Mencela Para Sahabat Nabi
Imam Syafi’i berkata menasehati muridnya Rabi’:

لاَ تَخُوْضَنَّ فِيْ أَصْحَابِ رَسُوْلِ اللهِ ، فَإِنَّ خَصْمَكَ النَّبِيُّ غَدًا
“Janganlah engkau mencela para sahabat Nabi, karena musuhmu kelak adalah Rasulullah”.
Beliau juga berkata:
مَا أَرَى النَّاسَ ابْتُلُوْا بِشَتْمِ أَصْحَابِ رَسُوْلِ اللهِ إِلاَّ لِيَزِيْدَهُمُ اللهُ ثَوَابًا عِنْدَ انْقِطَاعِ عَمَلِهِمْ
“Menurutku, tidaklah manusia diberi kesempatan untuk mencela para sahabat Nabi kecuali agar Allah menambah pahala mereka dengan celaan tersebut ketika amal mereka telah terputus”.

KHATIMAH
Setelah penjelasan di atas, anehnya ada tuduhan yang dialamatkan kepada Imam Syafi’i bahwa beliau memiliki pemikiran Syi’ah Rofidhah, sungguh ini adalah tuduhan dusta yang dibantah sendiri oleh Imam Syafi’i dalam sya’irnya yang sering beliau senandungkan:

إِنْ كَانَ رَفْضًا حُبُّ آلِ مُحَمَّدٍ
فَلْيَشْهَدِ الثَّقَلاَنِ أَنِّيْ رَافِضِيْ

Seandainya rofidhi adalah mencintai keluarga Muhammad
Maka saksikanlah bahwa saya adalah seorang rofidhoh.
Sungguh benar kata Imam adz-Dzahabi: “Barangsiapa menuduh Syafi’i memiliki pemikiran syi’ah maka dia telah berbuat dusta, tidak mengetahui apa yang dia ucapkan. Seandainya dia adalah syi’ah, maka tidak mungkin dia mengatakan bahwa khalifah rosyidin itu lima , dia memulainya dengan Abu Bakar dan mengakhirinya dengan Umar bin Abdul Aziz”.
Namun yakinlah bahwa tuduhan seperti itu tidaklah menurunkan derajat Imam Syafi’i. Imam adz-Dzahabi t berkata: “Al-Hafizh Abu Bakar al-Khathib menulis sebuah kitab tentang hujjah-nya Imam asy-Syafi’i, sehingga tidak ada yang mencelanya kecuali orang yang hasad dan jahil tentang keadaannya. Ajaibnya, ucapan bathil yang keluar dari mulut mereka malah mengangkat derajat Imam Asy-Syafi’i. Demikianlah Sunnatullaah pada hamba-Nya.

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu men-jadi seperti orang-orang yang menyakiti Musa, maka Alloh membersihkannya dari tuduhan-tuduhan yang mereka katakan. Dan adalah dia seorang yang mem-punyai kedudukan terhormat di sisi Alloh.” (QS. Al-Ahzab [33]: 69)

Penyusun: Abu Ubaidah Yusuf bin Mukhtar as-Sidawi